Bahaya Otak Remaja Muda Pada Diet Tinggi Lemak


Diet tinggi lemak bisa membahayakan otak remaja muda.
Penelitian baru menunjukkan bahwa kelebihan makanan berlemak dapat mempengaruhi perkembangan otak anak muda, berpotensi menyebabkan cacat kognitif di kemudian hari.

Dilakukan oleh tim peneliti dari ETH Zurich dan Universitas Zurich, Swiss, studi ini melihat perbedaan dalam otak tikus muda dan dewasa yang mengkonsumsi baik makanan normal atau diet yang sangat tinggi lemak, yang mengandung kadar yang terlalu tinggi lemak jenuh umumnya ditemukan dalam makanan cepat saji, produk charcuterie, mentega dan minyak kelapa.

Setelah jangka waktu hanya empat minggu, tim mengamati tanda-tanda pertama dari kerusakan kognitif pada tikus muda diberi diet tinggi lemak, yang dapat dilihat bahkan sebelum tikus itu mulai bertambah berat badan.

Perubahan yang sama dalam perilaku tikus dewasa yang telah diberi diet tinggi lemak selama jangka tidak terlihat, meskipun mereka menderita masalah kesehatan lainnya, seperti sistem metabolisme mereka sangat terganggu dan mereka menjadi gemuk. Namun Urs Meyer, salah satu penulis studi tersebut, menunjukkan bahwa, "Ini tidak mengesampingkan kemungkinan bahwa diet tinggi lemak juga mungkin berbahaya bagi otak tikus dewasa."

Usia seseorang ketika makanan berlemak yang dikonsumsi sangat penting sebagai makanan tinggi lemak, cenderung memiliki dampak negatif lebih kuat pada pematangan korteks prefrontal selama periode akhir masa kanak-kanak ke masa dewasa awal. Ini bagian dari otak membutuhkan waktu lebih lama untuk matang daripada yang lain, meninggalkan lebih rentan terhadap pengalaman lingkungan negatif seperti stres, infeksi dan trauma, dan mungkin pola makan yang buruk seperti yang terlihat dalam studi.
Bahaya Otak Remaja Muda Pada Diet Tinggi Lemak

Karena bertanggung jawab untuk fungsi eksekutif otak manusia termasuk memori, perencanaan, perhatian, kontrol impuls dan perilaku sosial, jika tidak berfungsi dengan benar atau rusak, dengan cara apapun dapat menyebabkan defisit dan perubahan kepribadian kognitif seperti kehilangan hambatan, agresivitas, atau perilaku kekanak-kanakan atau kompulsif.

Meskipun studi ini dilakukan pada tikus, Profesor Meyer menunjukkan bahwa hasil studi tikus dapat segera diterjemahkan ke manusia, menjelaskan bahwa "Seperti pada manusia, korteks prefrontal pada tikus dewasa terutama selama masa remaja."

Bahwa Fungsi daerah ini dari otak, juga melakukan sama untuk kedua tikus dan manusia, seperti struktur saraf dipengaruhi oleh makanan berlemak.

Namun profesor juga mencatat bahwa sangat sedikit anak-anak dan remaja mengkonsumsi jumlah yang sama lemak dalam diet mereka seperti apa yang diberikan kepada tikus, yang menerima lebih dari 60 persen dari kalori mereka dalam bentuk lemak, jumlah berlebihan dengan jelas menunjukkan pengaruh makanan berlemak pada pematangan otak.

"Siapa pun makan makanan cepat saji seminggu sekali, mungkin tidak berada pada risiko," komentarnya.

Namun demikian, Profesor Meyer itu menambahkan bahwa lebih banyak perhatian harus dibayar untuk nutrisi di masa kecil dan mendorong baik seimbang diet tinggi makanan bergizi.

Temuan dapat ditemukan secara online diterbitkan dalam jurnal Molecular Psychiatry. - AFP-Relaxnews.


Jangsigma

Author :

Terimakasih, telah membaca artikel mengenai Bahaya Otak Remaja Muda Pada Diet Tinggi Lemak. Semoga artikel tersebut bermanfaat untuk Anda. Mohon untuk memberikan 1+ pada , 1 Like pada Facebook, dan 1 Follow pada Twitter. Jika ada pertanyaan atau kritik dan saran silahkan tulis pada kotak komentar yang sudah disediakan.
Share Artikel
Tag : Health
0 Komentar untuk "Bahaya Otak Remaja Muda Pada Diet Tinggi Lemak"

Peraturan Komentar :
1. Berkomentarlah dengan sopan.
2. Silahkan membuka Lapak tetapi tidak dengan menyertakan Link Hidup
3. Nickname mengandung link web/blog tidak akan dipublish
4. Komentar yang berbau sara / pornografi tidak akan dipublish
5. Karena kesibukan lain, komentar tidak semua dibalas
6. Mari budayakan komentar dengan berbahasa yang baik.

Back To Top