Peningkatan Kualitas Tidur Penderita Kanker Paru-Paru


Berjalan Dapat Meningkatkan Tidur Pasien Kanker Paru-paru.
Pasien kanker paru-paru menurut sebuah studi dari Taiwan menunjukkan bahwa penderita kanker paru-paru bisa meningkatkan kualitas tidur dan kualitas hidup mereka dengan berjalan beberapa kali seminggu.

Mereka yang berpartisipasi dalam 12 minggu program berjalan rumahan memiliki kualitas tidur yang lebih baik pada kedua, tiga dan enam bulan setelah program. Hasil tersebut memperkuat temuan serupa pada kanker payudara dan pasien kanker kolorektal, para peneliti mengatakan.

"Berjalan aman, layak dan efektif untuk pasien. Hanya berjalan! "Kata penulis senior Chia-Chin Lin, seorang profesor keperawatan di Taipei Medical University. Lin dan rekan telah dipublikasikan beberapa penelitian dalam beberapa tahun terakhir tentang hubungan antara aktivitas fisik, tidur dan kualitas hidup pada pasien kanker paru-paru.

Pasien kanker paru-paru sering mengalami masalah tidur selama dan setelah pengobatan, Lin mengatakan, yang dapat mempengaruhi kualitas hidup dan kanker prognosis.

"Dengan kemajuan dalam pengobatan kanker paru-paru, meningkatkan hidup secara signifikan," katanya kepada Reuters Health melalui email. "Setiap intervensi yang dapat meningkatkan gejala dan kualitas hidup yang berharga."

Dalam uji coba terkontrol secara acak, Lin dan koleganya mempelajari 111 pasien kanker paru-paru, mulai usia akhir 30-an ke 80-an. Hampir dua pertiga memiliki kanker stadium 1.

Pasien dibagi menjadi dua kelompok, satu kelompok dari 56 pasien disarankan untuk berjalan dengan intensitas sedang selama 40 menit tiga kali seminggu. Pasien-pasien ini mencatat latihan mereka setelah setiap sesi, berpartisipasi dalam sesi konseling latihan mingguan dan mengenakan monitor pergelangan tangan yang mengumpulkan data tidur subjektif dan objektif seperti total waktu tidur, onset waktu tidur dan kualitas tidur.
 
Peningkatan Kualitas Tidur Penderita Kanker Paru-Paru

55 pasien lainnya menerima perawatan medis biasa dan kesempatan untuk latihan konseling menyimpulkan setelah penelitian.

"Secara tradisional, kegiatan fisik belum ditekankan pada pasien kanker paru-paru, karena kekhawatiran tentang kerapuhan dan fungsi kardiopulmoner yang terbatas," kata Lin. "Namun, kami menemukan bahwa program rumahan berjalan mungkin menjadi cara yang aman dan layak untuk meningkatkan emosi dan kualitas tidur."

Penelitian ini juga melihat ritme sirkadian, kadang-kadang dikenal sebagai jam tubuh atau sisa-aktivitas irama. Dalam hal ini, peneliti mengukur seberapa konsisten pasien terbangun dan pergi tidur pada waktu yang sama setiap hari.

Mereka menemukan bahwa olahraga dikaitkan dengan kualitas tidur yang lebih baik. Orang-orang yang sirkadian irama yang paling terganggu paling mendapat manfaat.

Irama ini diyakini mempengaruhi beberapa aspek kesehatan seperti denyut jantung, tidur, peradangan dan metabolisme. Diubah fungsi sirkadian dapat meningkatkan risiko untuk sejumlah penyakit kronis, kata Lin.

"Dokter telah menemukan bahwa pasien kanker dengan prognosis suram tapi siapa yang memiliki ritme sirkadian utuh hidup lebih lama dari yang diharapkan," kata Jim Grutsch, profesor epidemiologi di University of Illinois School of Public Health di Chicago yang juga melakukan penelitian kanker atas nama Kanker Pusat Pengobatan of America di Sion, Illinois.

Penelitian ini adalah yang pertama uji coba terkontrol secara acak yang meneliti efek jangka panjang dari program berjalan pada penderita kanker paru-paru, oleh data mengukur enam bulan kemudian, bukan hanya 30 atau 90 hari kemudian, para penulis penelitian menulis dalam British Journal of Cancer.

Salah satu keterbatasan penelitian, bagaimanapun, adalah bahwa ia menggunakan program berjalan rumahan, yang dapat berisi data yang dilaporkan sendiri bias dari pasien, Grutsch kata melalui email. Selain itu, penelitian ini tidak mengukur pada pasien titik dieksekusi selama siklus sirkadian, yang dapat mempengaruhi hasil kesehatan, katanya.

"Sebagian besar penelitian pasien kanker berfokus pada latihan dan nutrisi. Kita sering lupa tidur, "kata Ann Berger, profesor perawat onkologi di University of Nebraska Medical Centre di Omaha. Dalam sebuah buku yang dijadwalkan untuk rilis pada bulan Desember, Berger menulis tentang efek positif dari olahraga dan tidur pada penderita kanker.

Sejak tahun 2000, kelompok-kelompok seperti Masyarakat Keperawatan Onkologi telah mencari cara yang lebih untuk meningkatkan hasil pasien kanker melalui tidur, olahraga, meditasi dan terapi perilaku, Berger kepada Reuters Health.

"Fokus ini adalah refleksi dari gerakan ketahanan hidup pasien kanker," kata Berger. "Kita perlu membantu jutaan selamat dari kanker untuk tetap sehat dan mencegah terjadinya kembali kanker dan penyakit jantung."

Di AS, kanker paru-paru adalah kanker pembunuh utama pria dan wanita, menurut American Lung Association. Pada tahun 2016, diperkirakan 225.000 kasus baru kanker paru-paru akan didiagnosis.
 


Jangsigma

Author :

Terimakasih, telah membaca artikel mengenai Peningkatan Kualitas Tidur Penderita Kanker Paru-Paru. Semoga artikel tersebut bermanfaat untuk Anda. Mohon untuk memberikan 1+ pada , 1 Like pada Facebook, dan 1 Follow pada Twitter. Jika ada pertanyaan atau kritik dan saran silahkan tulis pada kotak komentar yang sudah disediakan.
Share Artikel
Tag : Health
0 Komentar untuk "Peningkatan Kualitas Tidur Penderita Kanker Paru-Paru"

Peraturan Komentar :
1. Berkomentarlah dengan sopan.
2. Silahkan membuka Lapak tetapi tidak dengan menyertakan Link Hidup
3. Nickname mengandung link web/blog tidak akan dipublish
4. Komentar yang berbau sara / pornografi tidak akan dipublish
5. Karena kesibukan lain, komentar tidak semua dibalas
6. Mari budayakan komentar dengan berbahasa yang baik.

Back To Top